About Me

Foto saya
Bidor, Perak, Malaysia
Dan Dia(Allah) yang mempersatukan hati manusia(org yg beriman).Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yg berada dibumi,niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka,tetapi Allahr telah mempersatukan hati mereka.Sungguh,Dia Maha perkasa,Mahabijaksana. (8/63)

Jumaat, 27 Ogos 2010

Mencintai Ukhuwwah dan Perjuangan


‘’WAHAI PARA MUJAHID DAKWAH DAN JUNDULLAH ,PERERATKANLAH UKHUWAH DAN KUATKANLAH KESATUAN .BERSAUDARALAH DENGAN RUH ALLAH,BERDAMAILAH DENGAN IKHLAS DAN BERTAUBATLAH,WUJUDKANLAH KAREKTER ISTIK AKHLAKMU,JADILAH TELADAN,TUNAIKANLAH HAK-HAK UKHUWAH,PEGANGLAH ERAT MANHAJ ISLAM DALAM MENERAPKAN KECINTAAN DAN KESEPAKATAN HATIMU DAN AMBILLAH PEDOMAN DARI AL-QURAN DAN SUNNAH RASULULLAH S.A.W DALAM BERKASIH SAYANG SESAMA SAUDARA,JIKA ANDA MELAKUKAN HAL ITU SEMUA ,KETAHUILAH ANDA TERMASUK DALAM GOLONGAN ORANG YANG MENDAPAT NUSRAH MINAALLAH ''

(DR ABD NASIH ULWAN)


Dari kata –kata diatas ana teringat kisah sirah pada zaman sahabat ia merupakan sebuah kisah tentang kepemimpinan Ali ibn Abi Thalib, seorang Khulafa ur-Rasyidin yang sangat patut kita teladani. Tidak ada khalifah yang paling mencintai ukhuwwah, ketika orang berusaha menghancurkannya.

Baru saja dia memegang tampuk pemerintahan, beberapa orang tokoh sahabat melakukan pemberontakan. Dua orang di antara pemimpin Muhajirin meminta izin untuk melakukan umrah. Ternyata mereka kemudian bergabung dengan pasukan pembangkang. Walaupun menurut hukum Islam pembangkang harus diperangi, Ali memilih pendekatan persuasif. Dia mengirim beberapa orang utusan untuk menyedarkan mereka. Beberapa pucuk surat dikirimkan. Namun, seluruh usaha ini gagal. Jumlah pasukan pemberontak semakin membesar. Mereka bergerak menuju Basra.


Dengan hati yang berat, Ali menghimpun pasukan. Ketika dia sampai di perbatasan Basra, di satu tempat yang bernama Al-zawiyah, dia turun dari kuda. Dia melakukan solat empat rakaat. Seusai solat, dia merebahkan pipinya ke atas tanah dan air matanya mengalir membasahi tanah di bawahnya. Kemudian dia mengangkat tangan dan berdo'a:


"Ya Allah, yang memelihara langit dan segala yang dinaunginya, yang memelihara bumi dan apa-apa yang ditumbuhkannya. Wahai Tuhan pemilik 'arasy yang agung. Inilah Basra. Aku mohon kepada-Mu kebaikan kota ini. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatannya. Ya Allah, masukkanlah aku ke tempat yang baik, kerana Engkaulah sebaik-baiknya yang menempatkan manusia. Ya Allah, mereka telah membangkang aku, menentang aku dan memutuskan bai'ah bersamaku. Ya Allah, peliharalah darah kaum Muslim."


Ketika kedua pasukan sudah semakin dekat, untuk terakhir kalinya Ali mengirim Abdullah ibn Abbas menemui pemimpin pasukan pembangkang, mengajak bersatu kembali dan tidak menumpahkan darah. Ketika usaha ini pun gagal, Ali berbicara di hadapan sahabat-sahabatnya, sambil mengangkat Al-Qur'an di tangan kanannya: "Siapa di antara kalian yang mahu membawa mushaf ini ke tengah-tengah musuh. Sampaikanlah pesan perdamaian atas nama Al-Qur'an. Jika tangannya terputus peganglah Al-Qur'an ini dengan tangan yang lain, jika tangan itu pun terputus, gigitlah dengan gigi-giginya sampai dia terbunuh."


Seorang pemuda Kufah bangkit menawarkan dirinya. Kerana melihat usianya terlalu muda, mula-mula Ali tidak menghiraukannya. Lalu dia menawarkannya kepada sahabat-sahabatnya yang lain. Namun, tak seorang pun menjawab. Akhirnya Ali menyerahkan Al-Qur'an kepada anak muda itu, "Bawalah Al-Qur'an ini ke tengah-tengah mereka. Katakan: Al-Qur'an berada di tengah-tengah kita. Demi Allah, janganlah kalian menumpahkan darah kami dan darah kalian."

Tanpa rasa gentar dan penuh dengan keberanian, pemuda itu berdiri di depan pasukan pembangkang. Dia mengangkat Al-Qur'an dengan kedua tangannya, mengajak mereka untuk memelihara ukhuwwah. Teriakannya tidak didengar. Dia disambut dengan tebasan pedang. Tangan kanannya terputus. Dia mengambil mushaf dengan tangan kirinya, sambil tidak henti-hentinya menyerukan pesan perdamaian. Untuk kedua kalinya tangannya ditebas. Dia mengambil Al-Quran dengan gigi-giginya, sementara tubuhnya sudah bersimbah darah.Lirik matanya masih menyerukan perdamaian dan mengajak mereka untuk tidak menumpahkan darah kaum Muslim. Akhirnya orang pun menebas lehernya.Pejuang perdamaian ini rebah. Orang-orang membawanya ke hadapan saidina Ali ibn Abi Thalib. Ali mengucapkan do'a untuknya, sementara air matanya deras membasahi wajahnya.


"Sampai juga saatnya kita harus memerangi mereka. Tetapi aku nasihatkan kepada kalian, janganlah kalian memulai menyerang mereka. Jika kalian berhasil mengalahkan mereka, janganlah mengganggu orang yang terluka, dan janganlah mengejar orang yang lari. Jangan membuka aurat mereka. Jangan merosakkan tubuh orang yang terbunuh. Bila kalian mencapai perkampungan mereka, janganlah membuka yang tertutup, jangan memasuki rumah tanpa izin, janganlah mengambil harta mereka sedikit pun. Jangan menyakiti perempuan walaupun mereka mencemuhkan kamu. Jangan mengecam pemimpin mereka dan orang-orang saleh di antara mereka."


Sejarah kemudian mencatatkan kemenangan di pihak Ali. Seperti yang dipesankannya, pasukan Ali berusaha menyembuhkan luka ukhuwwah yang sudah retak. Ali sendiri memberikan keampunan besar-besaran. Sejarah juga mencatat bahawa tidak lama setelah kemenangan ini, pembangkang-pembangkang yang lain muncul. Ketika mereka terdesak dan kekalahan sudah di ambang pintu, mereka mengangkat Al-Qur'an, memohon perdamaian. Ali, yang sangat mencintai ukhuwwah, menghentikan peperangan.


Lihatlah…… sejarah yang terukir didalam ISLAM,umat Islam berpecah sesama mereka sendiri dan disinilah bermulanya kejatuhan kerajaan ISLAM yang pernah menjadi kerajaan teragung,pepecahan yang berlaku dikalangan pendokong Islam hanya mendatangkan kemudaratan dan ancaman kepada ISLAM yang kita cintai…SERULAH UKHUWAH……SERULAH PERPADUAN UNTUK MENERUSKAN PERJUANGAN …..hanya dengan ini ISLAM hanya mampu kembali menjadi yang teragung…Alangkah sedihnya jika Nabi Muhammad S.A.W melihat pepecahan yang berlaku dikalangan umatnya terutamanya pendokong dakwah ini ….BANGKITLAH DENGAN UKHUWAH DEMI ISLAM YANG DICINTAI…….


Seorang muslim adalah saudara muslim yang lain."

Allah berfirman:

"Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu." (Al-Hujurat: 10)

Nabi s.a.w pernah bersabda pada waktu haji Wada' yang disaksikan oleh sebagian besar sahabatnya, di antara pesan baginda adalah: "Sesungguh nya harta, darah dan kehormatan kamu haram atas kamu seperti kemuliaan harimu ini dalam bulanmu ini di negerimu ini." (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Hadits di atas menunjukkan bahwa darah, harta dan kehormatan seorang muslim tidak boleh diganggu. Banyak sekali nas yang menunjukkan tentang larangan ini dan tidak terbatas pada waktu dan tempat. Allah telah menjadikan orang-orang mukmin itu bersaudara agar mereka saling kasih-mengasihi dan sayang-menyayangi.

Sabda Nabi s.a.w:

"Perumpamaan orang-orang mukmin dalam saling cinta-mencintai, sayang-menyayangi dan kasih-mengasihi seperti tubuh, jika salah satu anggota tubuh terasa sakit, maka seluruhnya akan tidak bisa tidur dan demam." (Muttafaq 'Alaih)

Demikianlah di antara syarat-syarat ukhuwah yang harus dipenuhi oleh setiap muslim yang ingin mencapainya demi kesejahteraan ISLAM. Wallahu a'lam ......

Dipetik dari
SYARH ARBA'IN NAWAWIYAH ,RIYADHUSH SHOLIHIN, TAFSIR IBNU KATSIR

Isnin, 23 Ogos 2010

TARBIYAH QALB BUAT SANG ‘’RIJAL’’

"Adam,
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu.
Sesungguhnya aku adalah Hawa,
temanmu yang kau pinta semasa kesunyian di syurga dahulu.
Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.
Jadi tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mau terpesong dari landasan,
kerana aku buruan syaitan.

Adam,
Maha suci Allah yang mentakdirkan
kaumku lebih ramai bilangannya dari kaummu dia akhir zaman,
itulah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusanNya.
Jika bilangan kaummu mengatasai kaumku
nescaya merahlah dunia kerana darah manusia,
kacau-bilaulah suasana,
Adam sama Adam bermusuhan kerana Hawa.
Buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil
sehinggalah pada zaman cucu-cicitnya.
Pun jika begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah
yang mengharuskan Adam beristeri lebih dari satu
tapi tidak lebih dari empat pada satu waktu.

Adam,
Bukan kerana ramainya isterimu yang membimbangkan aku,
bukan kerana sedikitnya bilanganmu yang merunsingkan aku.
Tapi.....aku risau, gundah dan gulana menyaksikan tingkahmu.
Aku sejak dulu lagi sudah tahu bahawa aku
mesti tunduk ketika menjadi isterimu.
Namun.....terasa berat pula untukku meyatakan isi perkara.

Adam,
Aku tahu bahawa dalam Al-Quran ada ayat yang menyatakan
kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita.
Kau diberi amanah untuk mendidik kaumku,
kau diberi tanggungjawab untuk menjaga kaumku,
memerhati dan mengawasi kaumku agar sentiasa didalam redha Tuhanku dan Tuhanmu. Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaumku kini,
kaumku telah ramai terpesong dari ISLAM.
Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan.


Adam.....
Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong,
maka Adam yang patut tanggung!
Kenapa? Mengapa begitu ADAM?
Ya! Ramai orang berkata jika anak jahat emak bapak tak pandai didik,
jika murid bodoh, guru yang tidak pandai mengajar!

Adam,
seharusnya kau tanya dirimu, apakah didikanmu terhadapku sama
seperti didikan Nabi Muhammad SAW dahulu?
Adakah Adam melayani Hawa sama seperti psikologi Muhammad terhadap mereka?
Adakah akhlak Adam-Adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?

Adam....
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmummu,
aku adalah pengikut-pengikutmu
kerana kau adalah ketua.
Jika kau benar, maka benarlah aku.
Jika kau lalai, lalailah aku.
Kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu.
Akalmu sembilan, nafsumu satu.
Aku...akalku satu nafsuku beribu!
Dari itu Adam,pimpinlah diriku, kerana aku sering lupa dan lalai,
sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya.

Adam,
Andainya aku masih lalai dengan karenahmu sendiri,
masih segan mengikut langkah para sahabat,
masih gentar mencegah mungkar, maka kita tunggu dan lihatlah,
dunia ini akan hancur bila kaumku yang akan memerintah.
Malulah engkau Adam, malulah engkau pada dirimu sendiri dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu.......
Kerana engkau masih bukan adam yang sebenar,
jika engkau masih tidak mampu melawan nafsu mu……

NIKAH GANTUNG PENYELESAIAN KES BUANG BAYI

Dewan Pemuda PAS Pusat akan melancarkan kempen nikah khitbah atau nikah “gantung” — pasangan yang berkahwin tidak perlu tinggal bersama jika masih tidak mampu — sebagai salah satu cara mengatasi masalah membuang bayi.

“Nikah khitbah atau nikah gantung ini kita anggap dapat selesaikan masalah sosial.

“Ia sama macam nikah biasa cuma pasangan tidak tinggal bersama selepas nikah atas sebab tertentu seperti tidak mampu atau masih belajar,” kata Ketuanya Nasrudin Hassan Al-Tantawi di sini.

Beliau menambah menariknya bagi mereka yang telah bernikah gantung ini ialah tidak perlu risau setelah terlanjur kerana sudah pun bernikah.

“Mereka boleh bergaul secara halal dan kalau mengandung pun tidak akan panik lalu membuang bayi,” kata beliau merujuk kepada masalah pembuangan bayi yang menjadi polemik sejak kebelakangan ini.

Bagaimanapun beliau berkata, nikah “gantung” ini dianjurkan untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas atau pelajar universiti dan bukannya seperti cadangan perkahwinan bawah umur yang dianjurkan Majlis Agama Islam Negeri Melaka.

Kes buang bayi dan masalah kehamilan luar nikah di kalangan pelajar semakin menjadi sehingga membuatkan pelbagai pihak memberikan pandangan bagi mengatasi masalah ini.

Kerajaan Negeri Melaka telah membenarkan perkahwinan awal bagi remaja bawah umur yang berkemampuan berkahwin serta menubuhkan sebuah sekolah khas untuk pelajar hamil.

Polis Diraja Malaysia (PDRM) telah merumuskan bahawa lebih 80 peratus mereka yang didakwa terlibat dalam kes pembuangan bayi terdiri daripada orang Melayu.

Malah 13 dari 65 kes sepanjang tahun ini telah pun masuk proses pendakwaan di mahkamah dan semua yang tertuduh adalah orang Melayu.

Sebanyak 67 kes direkodkan pada 2005, dan disusuli 83 kes pada tahun berikutnya, 76 (2007), 102 (2008) dan 79 (2009).

Selain itu Dewan Pemuda PAS juga mencadangkan agar kerajaan pusat menubuhkan segera Suruhanjaya Sosial Negara bagi menangani masalah kebejatan sosial di kalangan golongan negara ini.

Nasrudin berkata peranan suruhanjaya ini adalah selaras dengan perjuangan PAS iaitu mencegah kemungkaran dan gunakan cara Islam sebagai jalan penyelesaian.

“Suruhanjaya ini adalah untuk menangani perkara-perkara yang melibatkan penyakit sosial seperti dadah, jenayah, keruntuhan akhlak, masalah remaja, serta media massa yang sebahagiannya tidak bertanggungjawab menyiarkan cerita tidak sopan yang membawa kepada gejala sosial,” katanya.

Dewan Pemuda itu juga meminta kerajaan menilai penggunaan perundangan syariah sebagai alternatif usaha membanteras masalah sosial ini.

Nasrudin berkata perundangan syariah ini menggunakan kaedah menyeluruh dari segi pendidikan, kawalan pencegahan dan perlaksanaan, bukannya hanya tertumpu dari sudut hukuman semata-mata dan tidak memaksa penganut agama lain.

“Undang-undang dan peraturan syariah bukan semata-mata terhenti ke atas hukuman.

“Ia terlibat dalam kawalan, pencegahan dan sebagainya. Bagi bukan Muslim, kita serahkan kepada undang-undang agama mereka jika ada dan jika mereka nak ikut, tiada masalah,” ujar beliau.

Menurut Nasrudin PAS, akan bekerjasama dengan beberapa badan bukan kerajaan (NGO) Islam lain bagi mengadakan Konvensyen Sosial Negara pada November ini bagi mengeluarkan satu deklarasi mengenai masalah sosial di kalangan muda negara ini.-
THE MALAYSIAN INSIDER

NYAWA YANG BERHARGA

MEREKA SYAHID DIDUNIA TETAPI SEDANG BERGEMBIRA DI AKHIRAT SAMBIL MENANTI IBU BAPA MEREKA UNTUK BERSAMA DI SYURGA........

NYAWA MEREKA AMAT BERHARGA BAGI SEMUA RAKYAT PALESTIN

ANAK-ANAK PALESTIN YANG MATI SYAHID TANGGAL 21 OGOS 2010 KEMATIAN MEREKA DITANGISI OLEH IBU BAPA SERTA MASYARAKAT ISLAM...



MALAYSIA TANAHAIRKU........

FIKIR-FIKIRKANLAH


DIBUANG MERATA TEMPAT .....



TIADA BELAS DAN KASIHAN,KEMANA HILANGNYA EHSAN DAN KASIH SAYANG DARI SEORANG IBU YANG MELAHIRKAN.....


KEJAMNYA !!! SUDAHLAH DIBUANG MALAH DIBAKAR LAGI,ADAKAH INI LEBIH KEJAM DARI TENTERA ZIONIS ???? FIKIR-FIKIRKAN LAH..........

Serangan pemikiran musuh-musuh ISLAM lebih dasyat dan kejam,Cara penyelesaiannya hanya

KEMBALIKAN HUKUM ISLAM DI MALAYSIA

Jumaat, 20 Ogos 2010

Tarbiyyah Tunjang Gerakan

Al Mujahid As Syeikh Mustafa Masyhur pernah menyebut;

(Tarbiyyah bukan segala-galanya tetapi segala-galanya hanya dapat diraih dengan Tarbiyyah.)

Akibatnya Islam yang sepatutnya menjadi suatu nikmat terbesar kurniaan Ilahi kini menjadi suatu bebanan. Suatu bebanan yang ditanggung lantaran kejahilan Ummat Islam itu sendiri dalam memahami dan menghayati Islam sebagai suatu nikmat.
Ibnu Taimiyyah di dalam menjelaskan mengenai kepentingan kefahaman yang shahih dan implikasinya dalam kehidupan Mukmin menyebutkan bahawa:

“Kefahaman yang sohih dan niat yang baik adalah sebesar-besar nikmat Allah s.w.t ke atas hambaNya. Bahkan tidak ada anugerah yang lebih baik dan mulia selepas Islam melainkan kedua-duanya. Kedua-duanya merupakan betis kepada Islam. Islam tertegak di atasnya dan dengannya seorang hamba terselamat dari jalan-jalan orang-orang sesat yang mempunyai kefahaman yang rosak.

Pengertian Tarbiyyah Islamiyyah

Tarbiyyah dari segi bahasa berasal daripada perkataan Arab (ربىّ,يربىّ,مربّي, مربى) yang membawa erti penjagaan, pengasuhan dan pendidikan. Manakala dari segi istilah, perkataan Tarbiyyah membawa pengertian cara terbaik (ideal) dalam berinteraksi dengan fitrah manusia, baik secara langsung (berupa kata-kata) mahupun secara tidak langsung (berupa teladan, sesuai dengan sistem dan wasilahnya yang khas) untuk memproses perubahan dalam diri manusia menuju keadaan yang lebih baik.

Tarbiyyah Islamiyyah pula ialah penjagaan, pengasuhan dan pendidikan berasaskan sumber al-Quran al-Karim dan Sunnah Rasulullah s.a.w. Sumber-sumber ini adalah sumber-sumber Rabbani. Atau dalam pengertian yang lebih khusus Tarbiyyah Islamiyyah bererti proses mempersiapkan individu dengan persediaan yang menyentuh seluruh aspek kehidupannya, meliputi: rohani, jasmani dan aqli (akal fikirannya). Ianya bersifat integral dan komprehensif.
Tarbiyyah Islamiyah adalah proses penyediaan manusia yang soleh ,iaitu agar tercipta suatu keseimbangan dalam potensi, matlamat, ucapan dan tindakannya secara menyeluruh. Keseimbangan di sini bermaksud jangan sampai kemunculan suatu potensi menyebabkan lenyapnya potensi yang lain. Dengan proses tarbiyyah inilah generasi sahabat dididik oleh Rasulullah s.a.w. sehingga berjaya melahirkan Generasi Rabbani yang mendapat jolokan dan pujian daripada Allah seperti yang disebutkan di dalam al-Quran al-Karim yang bermaksud:

“Kamu adalah sebaik-baik ummah yang dikeluarkan untuk manusia. Kamu menyuruh berbuat kebaikan, melarang berbuat kemungkaran dan kamu beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.”
(Ali ‘Imran: 110)

Kepentingan Tarbiyyah

Hanya melalui jalan Tarbiyyah kita dapat membina kefahaman yang sebenar tentang agama Allah swt iaitu kefahaman yang sebenar, kefahaman yang sohih dan syumul, kefahaman sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah swt, kefahaman sebagaimana yang dibawa oleh Rasulullah saw dan yang diyakini dan dicontohkan oleh sahabat-sahabat generasi Awwal al Quran.

Hanya melalui tarbiyyah kita dapat memahami peranan dan tanggungjawab kita sebagai Muslim. Jika kita tidak mengetahui peranan dan tanggungjawab kita sebagai Mukmin maka sama saja jika kita tidak tahu peranan dan tanggungjawab kita sebagai manusia dan dengan mudah kita akan melakukan perbuatan-perbuatan yang bersifat binatang dan kita tidak tahu menghayati sifat kemanusiaan.

Begitu juga halnya jika seorang Muslim yang tidak mengenali pendiriannya sebagai seorang Islam dan tidak mengetahui perbezaan antara dia dan kafir, maka dia akan bertindak sebagai orang kafir dan juga tidak akan merasakan keagungannya sebagai seorang Muslim.

Oleh yang demikian setiap Muslim dan kanak-kanak Muslim harus diajar dan dididik serta diasuh tentang pendirian dan kedudukan mereka sebagai seorang Muslim. Mereka perlu tahu akan perubahan kedudukan mereka setelah mereka menjadi Muslim. Mereka perlu tahu akan tanggungjawab yang dikenakan terhadap mereka berikutan kedudukan mereka sebagai seorang Muslim. Mereka patut kenal akan batas-batasan yang akan menjamin dan mengekalkan diri mereka sebagai Muslim agar mereka tidak melewatinya. Mereka patut tahu bahawa dengan melewati batas-batas tersebut, mereka akan bersara dari menjadi seorang Muslim walaupun mulut mereka berlagak sebagai seorang Muslim.

Pengertian dan hakikat Iman

Iman yang cuba dilahirkan melalui Proses Tarbiyyah Islamiyyah ini bukanlah sekadar angan-angan ataupun perhiasan bahkan Iman itu merupakan keyakinan dalam hati dan dibenarkan dengan amal.Apabila kita melihat sirah Rasulullah s.a.w, baginda pertama kali memperhatikan aspek kebersihan ‘Aqidah Tauhid dan menyucikannya dari berbagai kotoran syirik, kerana itulah dasar yang akan menumpang berdirinya bangunan keperibadian seorang muslim yang selanjutnya akan melakukan dan memasuki fasa pembangunan keluarga, masyarakat kemudian pemerintah dan negara. Rasulullah s.a.w memperhatikan aspek Tarbiyyah dan Kadirisasi para Rijal ‘Aqidah dan Pasukan Dakwahnya.

Kita lihat kaum muslimin ketika itu juga menghadapi cacian, penyiksaan, pembunuhan. Tapi Rasulullah s.a.w tetap menasihati mereka dengan sabar dan memberi khabar gembira dengan syurga dan kemenangan. Rasullullah s.a.w tidak meminta mereka membalas cacian itu dengan kekuatan. Meskipun mungkin saja Rasulullah s.a.w memerintahkan mereka untuk membunuh Abu Jahal misalnya atau meruntuhkan berhala untuk menghilangkan kemungkaran. Tapi hal itu tidak dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. Kerana bila itu terjadi akan heboh di kalangan Musyrikin. Dan bila itu terjadi mereka pasti akan menghancurkan dakwah’, padahal ketika itu dakwah masih sangat lemah dan pengikutnya masih sedikit. Dan kalau begitu, kemusyrikan dan kemungkaran tidak akan lenyap.

Itulah Manhaj Perjuangan Rasululllah pada fasa itu. Mempersiapkan Kader yang kuat akan menjadi dasar bangunan. Mereka dibina sesuai dengan ayat al Qur’an di Madrasah Rasulullah s.a.w. untuk tunduk pada perintah Allah, dengan melakukan Qiamullail untuk menambah bekalan lantaran mereka memikul amanat berat sebagaimana firman Allah;

“Hai orang-orang yang berselimut (Muhammad s.a.w), bangunlah (untuk solat) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (iaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit, atau lebih seperdua itu. Dan bacalah Al Qur’an itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat.”
(Al Muzzammil: 1-5)

Inilah juga proses pertama yang mesti dilalui oleh mereka yang ingin melibatkan diri di dalam Harakah Islamiyyah, iaitu proses membersihkan hati dari segala Karat-Karat Jahiliyyah dan seterusnya menanam bibit-bibit Keimanan yang bersih dan murni. Inilah salah satu ciri utama yang menjadikan Generasi Awal Al Qur’an sebagai satu Generasi Yang Cemerlang (Jiil ul Quran).Inilah juga proses awal yang perlu dilalui oleh mana-mana ahli anggota gerakan yang mengharapkan natijah yang sama. Inilah faktor yang terlebih dahulu dilihat sebelum kita atau mana-mana kumpulan berfikir dan merancang menegakkan peraturan masyarakat yang Islamik, dalam usaha membangunkan sebuah masyarakat atau Ummah Islam di tengah-tengah kepekatan Jahiliyyah Moden ini. Kita perlu mencontohi proses pembentukan dan pembangunan yang dijalankan oleh Rasulullah s.a.w 14 abad yang lalu.

Sesungguhnya membentuk dan membangunkan peribadi Islam pada individu-individu Muslim dan gerakan islam berdasarkan kepada Tauhid tadi adalah langkah pertama dan asas dalam usaha awal membina masyarakat Islam yang terlaksana di dalam penghayatan hidup mereka hukum-hukum Allah s.w.t dan peradaban Islam yang ditinggalkan oleh junjungan besar kita Nabi Muhammad s.a.w.Oleh itu anggota harakah mestilah beriman dengan sebenar-benarnya dan menyelaraskan diri dengan Islam dengan sungguh-sungguh. Mereka itulah yang menjadi lampu-lampu hidayah. Di samping itu, mereka terdedah dengan fitnah-fitnah yang membuta tuli.

Sejarah Islam telah menyaksikan di setiap zamannya yang berbeza-beza, berbagai-bagai contoh teladan yang indah dan cemerlang. Para pemudanya telah menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Maka di antara mereka ada yang telah gugur dan ada pula dari mereka yang menuggu dan mereka sedikitpun tidak berubah.

Di atas asas inilah terbentuknya harakah Islamiyyah yang pertama. Harakah yang beriman dengan da’wahnya selaras dengan segala prinsip yang didokong. Ia mengetahui segala bahaya jalan yang dilaluinya dan bersiap sedia memberi pengorbanannya dengan redha dan rela hati.

Renunglah kata-kata As Syahid Hassan Al Banna:

“Betapa inginnya kami agar umat ini mengetahui bahawa mereka lebih kami cintai daripada diri kami sendiri. Kami berbangga ketika jiwa-jiwa kami gugur sebagai penebus bagi kehormatan mereka, jika memang tebusan itu yang diperlukan atau menjadi harga bagi tegaknya kejayaan, kemuliaan dan terwujudnya cita-cita mereka, jika memang itu harga yang harus dibayar. Tiada sesuatu yang membuat kami bersikap seperti ini selain rasa cinta yang talah mengharu biru hati kami, menguasai perasaan kami, memeras habis air mata kami dan mencabut rasa ingin tidur dari pelupuk mara kami. Betapa kami menyaksikan bencana yang mencabik-cabik umat ini, sementara kita hanya sanggup menyerah kepada kehinaan dan pasrah oleh keputusan. Sungguh kami berbuat di jalan Allah untuk kemaslahatan seluruh manusia, lebih banyak dari apa yang kami lakukan untuk kepentingan diri kami. Kami adalah milik kalian wahai saudara tercinta, sesaatpun kami tidak akan pernah menjadi musuh kalian.”

Oleh itu kita perlu merasakan betapa kita berhajat kepada tarbiyyah supaya kita menggunakan masa yang ada sekarang untuk kita menimba sebanyak mungkin ilmu dan pengalaman.Kehidupan kita seharian juga adalah tarbiyah dari ALLAH, Masyarakat sekarang sedang menantikan kedatangan Da’ie dan Murabbi untuk merawat penyakit-penyakit ummat dan membimbing mereka kepada hidayah Allah swt.Tanamkanlah kepentingan tarbiyah terutama didalam gerakan mahasiswa kampus pada masa kini.Masyarakat yang hidup dalam keadaan maksiat dan penuh kemungkaran hari ini jika tidak dirawat dan dibimbing kepada hidayah Allah swt berhak untuk mendakwa kita di Akhirat kelak jika kita bergaul dengan mereka dalam keadaan tidak ada apa-apa usaha untuk membawa mereka kepada jalan Allah swt.

TARBIYAH DARI PENCIPTA


Assalamualaikum…..sudah agak seminggu ana membiarkan blog ana bersarang tanpa terisi,kesibukan kehidupan bukan lah menjadi alasan sebenarnya,mungkin kekalutan fikiran yang menguji ana……kehidupan seharian kita adalah tarbiyah dari Allah itu yang mampu ana ucapkan setelah diuji oleh ALLAH degan kehilangan orang tersayang pada bulan ini,semoga Allah menempatkan ahli keluarga ana dikalangan orang-orang yang beriman…..Kematian adalah tarbiyah yang paling mujarab bagi kita insan yang masih meneruskan liku-liku sisa kehidupan,disaat mengingati kematian yang tidak tahu bila kunjung tibanya, gerak kerja islam tarbiyah dan dakwah harus dilaksanakan sebagai mahar kita bertemu sang pencipta….Alhamdulilah ketika ana pulang ke kampung beberapa hari yang lalu ana sempat berjumpa dengan sanak saudara,kerinduan yang terpendam sekian lama terhadap adik ana yang menggali ilmu dan tarbiyah dibumi Darul quran terubat jua,walaupun kami sama-sama dalam keadaan kesedihan…..kami saling kuat menguatkan antara satu sama lain termasuk along ana yang ana sayangi yang hanya mampu ana bersamanya berapa ketika disebabkan kekangan waktu yang mencemburui kami,semoga ALLAH membalas amalanmu dengan balasan yang setimpal abangku……abangku sudah acap kali meluahkan yang beliau mahu pergi ke Afghanistan untuk berjihad disana ,perkara ini jua pernah diluahkan kepada sahabat rapatnya akh aizat,alasannya medan jihad di Malaysia tidak cukup kuat untuk menyerahkan seluruh jiwa raganya,dimedan pilihan raya pun kita masih mempunyai masa untuk tidur kata abang ana,ana tersenyum bangga dengan kata-katanya..mungkin abang ana ingin mengikut jejak langkah akh hafiz sabri yang baru kembali ke tanah air selepas mendapat tarbiyah dibumi Yaman.. mungkin jua seperti ust zainon yang merupakan anak Malaysia pertama yang berjihad dibumi Afghanistan,walaupun ana sering berjumpa dengan ust zainon ana masih tidak menyangka yang insan ini pernah berjihad untuk menegakkan risalah Allah di Afghanistan disebabkan keramahan ust tersebut dan lembut yang berhikmah ketika bercakap dan berurusan ,semoga Allah mengabulkan doamu wahai abangku…emak dan abah yang banyak menyokong kami,sehingga pernah emak ana berkata emak lebih rela anak-anak pergi berjihad diPalestin…. Semua ini adalah penguat semangatku untuk meneruskan gerak kerja ISLAM...

Jumaat, 13 Ogos 2010

PEMERGIAN YANG DI REDHAI.........

Salam Takziah buat keluarga ukht Hidayah Bt Ibrahim,beliau telah kembali bertemu penciptanya pada hari Khamis 12 Ogos 2010 bersamaan 2 Ramdhan 1431 Hijrah,kepada sesiapa yang mengenali Arwah ana memohon mendoakan arwah ditempatkan dikalangan golongan orang-orang yang soleh..Al-fatihah.....

Pada petang khamis tersebut ana sempat bertemu arwah dan mengajak ana untuk berbuka puasa dirumahnya,arwah datang ke KIAS untuk menguruskan proses untuk menyambung pelajarannya ke Acheh, hubungan kami selain dari jawatan exco yang disandang ketika bersama-sama berjuang didalam PMKIAS ialah ana keluarga angkat kepada keluarga arwah,ana agak terkilan disebabkan menolak pelawaan arwah untuk berbuka puasa di rumahnya, disebabkan ada sedikit mesyuarat pada petang khamis tersebut,dan ana berjanji untuk pergi ke rumaha arwah pada hari Jumaat..Rupa-rupanya itulah kali terakhir bertemu arwah.............

Beliau seorang yang sangat komited dalam gerak kerja persatuan masih teringat didalam ingatan kenangan saat bersama, beliau sanggup tidak menjamah makanan pada suatu hari disebabkan terlalu sibuk dengan kerja unit kebajikan yang disandangnya,saat ana sakit selain dari ukht siti khadijah yang banyak membantu ana beliau sampai sanggup tinggal di bilik ana untuk menjaga ana bersama-sama,jasa mu tidak akan ku lupakan sehingga ke akhirat,apabila ana ingin datang kerumahnya beliau sanggup mengambil ana walaupun jauh di nilam puri.Ana amat terkejut apabila mendengar berita semasa didalam mesyuarat akan kematian beliau,ana terus bergegas kerumahnya selepas solat mahgrib dan menjamah sedikit makanan untuk berbuka puasa,ana tidur dirumah arwah pada malam itu,mek masih tidak mengetahui bahawa anaknya telah bertemu ilahi semasa bergegas pulang dari perak rumah kakak arwah ke kelantan .

Ana dapat melihat betapa tabahnya hati seorang ibu menanggung kesedihan dihati,mek tetap redha dengan pemergian arwah yang merupakan anak bongsu didalam keluarganya.
Semasa ana terlelap seketika dibilik arwah kira-kira jam 2 pagi ana terhidu-hidu bau yang cukup mengharumkan yang tidak pernah ana hidu sebelum ini,ana terus bergegas kebawah menyambung bacaan Al-quran untuk arwah,bau harum itu semakin kuat,ana menangis dan terus menangis.....

Mek menyapa bahu ana dan kami membaca Al-quran bersama-sama serta kakak-kakak arwah yang lain,sehingga tanpa tersedar ana terlelap di sisi jenazah arwah....alhamdulilah ana dapat bersama-sama arwah sehingga beliau dikebumikan....

Semoga ALLAH MENCUCURI RAHMATNYA KEPADA ARWAH DAN MENEMPATKANNYA DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG SOLEHAH DAN AHLI SYURGA................
AMIN YA RABBAL A'LAMIN......


Telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami
Kerana takdir yang Maha Esa telah menetapkan
Sedih rasanya hati ini bila mngenangkan
Kau sahabatku kau teman sejati

Tulus ikhlasmu luhur budimu bagai tiada pengganti
Senyum tawamu juga katamu menghiburkan kami
Memori indah kita bersama terus bersemadi
Kau sahabatku kau teman sejati

Sudah ditakdirkan kau pergi dulu
Di saat kau masih diperlukan
Tuhan lebih menyayangi dirimu
Ku pasrah diatas kehendak yang Esa

Ya Allah,tempatkannya di tempat yang mulia
Tempat yang kau janjikan nikmat untuk hamba Mu
Sahabatku akan ku teruskan perjuangan ini
Walau ku tahu kau tiada di sisi

Perjuangan kita masih jauh beribu batu
Selagi roh masih di jasad hidup diteruskan
Sedih rasa hati ini mengenangkan dikau
Bagai semalam kau bersama kami

Moga amanlah dan bahagia dikau di sana
Setangkai doa juga Fatehah terus kukirimkan
Moga di sana kau bersama para solehin
Ku sahabatku kau teman sejati

Selasa, 10 Ogos 2010





Keutamaan
Bulan Ramadan dan beramal pada bulan ini..

1. Ertinya : Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra: Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. pernah bersabda : Ketika datang bulan Ramadan: Sungguh telah datang kepadamu bulan yang penuh berkat, diwajibkan atas kamu untuk puasa, dalam bulan ini pintu Jannah dibuka, pintu Neraka ditutup, Setan- Setan dibelenggu. Dalam bulan ini ada suatu malam yang nilanya sama dengan seribu bulan, maka barangsiapa diharamkan kebaikannya (tidak beramal baik didalamnya), sungguh telah diharamkan (tidak mendapat kebaikan di bulan lain seperti di bulan ini). ( HR. Ahmad, Nasai dan Baihaqy. Hadits Shahih Ligwahairihi).


2. "Diriwayatkan dari Urfujah, ia berkata : Aku berada di tempat 'Uqbah bin Furqad, maka masuklah ke tempat kami seorang dari Sahabat Nabi saw. ketika Utbah melihatnya ia merasa takut padanya, maka ia diam. ia berkata: maka ia menerangkan tentang puasa Ramadan ia berkata : Saya telah mendengar Rasulullah saw bersabda tentang bulan Ramadan: Di bulan Ramadan ditutup seluruh pintu Neraka, dibuka seluruh pintu Jannah, dan dalam bulan ini Setan dibelenggu. Selanjutnya ia berkata : Dan dalam bulan ini ada malaikat yang selalu menyeru : Wahai orang yang selalu mencari/ beramal kebaikan bergembiralah anda, dan wahai orang-orang yang mencari/berbuat kejelekan berhentilah ( dari perbuatan jahat) . Seruan ini terus didengungkan sampai akhir bulan Ramadan." (Riwayat Ahmad dan Nasai )


3. " Diriwayatkan dari Abi Hurairah ra. Sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Solat lima waktu, solat Jum'at sampai solat Jum'at berikutnya, puasa Ramadan sampai puasa Ramadaan berikutnya, adalah menutup dosa-dosa (kecil) yang diperbuat diantara keduanya, bila dosa-dosa besar dijauhi." ( H.R.Muslim)


4. "Diriwayatkan dari Abdullah bin Amru, bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda: puasa dan Qur'an itu memintakan syafa?at seseorang hamba di hari Kiamat nanti. puasa berkata : Wahai Rabbku, aku telah mencegah dia memakan makanan dan menyalurkan syahwatnya di siang hari, maka berilah aku hak untuk memintakan syafa'at baginya. Dan berkata pula AL-Qur'an : Wahai Rabbku aku telah mencegah dia tidur di malam hari ( karena membacaku ), maka berilah aku hak untuk memintakan syafaat baginya. Maka keduanya diberi hak untuk memmintakan syafaat." ( H.R. Ahmad, Hadits Hasan).


5. "Diriwayatkan dari Sahal bin Sa'ad : Sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : bahwa sesungguhnya bagi Jannah itu ada sebuah pintu yang disebut " Rayyaan". Pada hari kiamat dikatakan : Dimana orang yang puasa? ( untuk masuk Jannah melalui pintu itu), jika yang terakhir diantara mereka sudah memasuki pintu itu, maka ditutuplah pintu itu." (HR. Bukhary Muslim).


6. Rasulullah saw. bersabda : Barangsiapa puasa Ramadhan karena beriman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah lalu dan yang sekarang ( HR.Bukhary Muslim).


KESIMPULAN : Kesemua Hadits di atas memberi pelajaran kepada kita, tentang keutamaan bulan Ramadhan dan keutamaan beramal didalamnya, diantaranya : Bulan Ramadhan adalah: . Bulan yang penuh Barakah. . Pada bulan ini pintu Jannah dibuka dan pintu neraka ditutup. . Pada bulan ini Setan-Setan dibelenggu. . Dalam bulan ini ada satu malam yang keutamaan beramal didalamnya lebih baik daripada beramal seribu bulan di bulan lain, yakni malam LAILATUL QADR. . Pada bulan ini setiap hari ada malaikat yang menyeru menasehati siapa yang berbuat baik agar bergembira dan yang berbuat ma'shiyat agar menahan diri. (dalil 1 & 2).


Keutamaan beramal di bulan Ramadhan antara lain :

. Amal itu dapat menutup dosa-dosa kecil antara setelah Ramadhan yang lewat sampai dengan Ramadhan berikutnya.

. Menjadikan bulan Ramadhan memintakan syafaa't.

Dipetik dari Dewan Muslimat Pas Perak



AHLAN WASAHLAN YA RAMADHAN

Selamat menyambut ramadhan yang dinanti-nantikan buat semua sahabat,agar Ramadhan kali ini memberi seribu makna buat diri kita insan yang dhaif........







HOPE AND CHANGE…..


Membangun dan membina semula ummah setelah melalui fasa-fasa keruntuhan adalah suatu kerja yang besar dan berat. Kerja-kerja ini sekurang-kurangnya memerlukan satu kelompok yang mempunyai beberapa syarat khusus seperti memiliki kekuatan jiwa yang besar yang dijelmakan di dalam keinginan yang kuat tanpa diresapi oleh sebarang kelemahan, kesetiaan yang tetap berkekalan tanpa dijangkiti oleh sebarang warna tipudaya, pengorbanan suci yang tidak dapat dihalang oleh sifat tamak dan bakhil serta mengetahui prinsip, mengimaninya dan memberikannya nilai kedudukan yang sesuai hingga dapat mengawal diri dari sebarang kesalahan, penyelewengan atau tertipu oleh perkara-perkara yang kurang utama.

Kerja-kerja ini juga memerlukan permulaan atau titik tolak yang betul. Titik tolak yang menggariskan objektif dan menentukan ciri-ciri keperibadian pendokongnya serta tidak mengabaikan aspek sebab dan musabab di dalam perancangannya.

Jika dalam pembinaan sebuah bangunan besar mencakar langit memerlukan suatu pelan yang terperinci dan khusus maka pembinaan semula ummat ini menuntut perkara yang lebih lagi. Kita memerlukan pelan-pelan terperinci berkaitan pembinaan individunya, keluarganya, masyarakatnya, daulah serta pelan untuk mengatur alam ini supaya benar-benar terpimpin dengan kebenaran.

Setiap fasa pembinaan mestilah di beri pemantauan yang sebenarnya hingga kerja-kerja yang terlaksana tidak menyimpang dari matlamat dan objektif asalnya.

Jika untuk membina bangunan besar dan mencakar langit memerlukan institusi tertentu untuk melahirkan tenaga-tenaga pakar yang menguasai bidang masing-masing maka kita juga memerlukan terdirinya institusi kita sendiri yang mengeluarkan graduan-graduan yang masing-masing memiliki kepakaran-kepakaran yang diperlukan.

Sering saja suatu gerakan diancam dengan keguguran dan kekeringan sumber tenaga untuk menyambung kerja-kerja yang telah dimulakan hingga matlamat sucinya terkubur bersama harapan yang menyala-nyala. Oleh itu kita memerlukan team work yang melakukan kerja-kerja kaderisasi yang akan membekalkan tenaga kerja secara berterusan.

Ia seharusnya mampu menyediakan tenaga-tenaga pakar yang akan menyambung dan melengkapkan kerja-kerja pembinaan ummah ini. Institusi ini perlu melahirkan graduan yang terdidik dengan fikrah atau pemikiran pembinaan (‘aqliatul banna’) yang sesuai dengan kerja-kerja yang bakal dilaksanakannya.

Mahasiswa ini seharusnya memenuhi kriteria pembina seperti:

1.Memiliki pandangan luas dan jauh (ru’yatul waadhih) sehingga mampu merancang dan merangka kerja-kerja sesuai dengan keperluan jangka pendek dan jangka panjang serta mengetahui pula halangan dan cabaran yang bakal ditempuhi.

2.Memiliki aqal fikiran yang tajam dan kritis hingga dapat melihat segala permasalahan dari setiap sudut serta menentukan penyelesaian yang menyeluruh tanpa mengabaikan atau terlepas pandang segala perkara yang berkaitan.

3.Memiliki kehalusan jiwa sehingga melahirkan kepekaan terhadap tanggungjawab serta peka dengan kesan serta akibat dari setiap tindakan.

4.Memiliki jiwa yang besar hingga tidak mengenal erti kelemahan jiwa dan putus asa (tidak Futur)

5.Memiliki prinsip yang betul dan keyakinan diri untuk membuat keputusan serta mengambil tindakan dengan tepat dan bijaksana.

6.Memiliki keimanan yang mendalam sehingga mampu patuh kepada keputusan pimpinan walaupun bertentangan dengan pendapatnya sendiri.(wala’)

7.Memiliki daya fokus yang tinggi hingga tidak mudah tertarik dengan tarikan duniawi dan menyimpang dari matlamat.

8.Memiliki keluasan ilmu hingga mampu membuat pertimbangan secara menyeluruh di dalam menentukan kepentingan umat dan keutamaan.

9.Menguasai kaedah-kaedah dan prinsip-prinsip di dalam membuat keputusan yang betul dan berkesan.

10.Menguasai dan memahami pergolakan jiwa dan perasaannya hingga dapat istiqomah dengan kerja-kerja yang besar dan menuntut kesabaran serta pengorbanan yang tinggi.

Inilah sebahagian dari kriteria yang seharusnya menjadi fokus utama pelaksanaan program-program pendidikan @ tarbiyah yang terlaksanakan.










KASIH DAN SAYANG BUAT TATAPAN SAHABAT YANG BERGELAR HAWA.....


Gadisku,

Sesungguhnya kejadianmu terlalu unik,tercipta dari tulang rusuk Adam menghiasi taman-taman indah lantas menjadi perhatian sang kumbang.Kau umpama sekuntum bunga,harum aromamu bisa menarik sang kumbang untuk mendekatimu.Namun...tidak semua bunga senang didekati sang kumbang lantaran duri yg memagari diri,umpama mawar merah,dari jauh sudah terhidu keharumannya.Panahan warnanya yg terselah indah mengundang kekaguman kepada sang kumbang berfikir beberapa kali untuk mendekatinya.


Gadisku,

Aku suka sekiranya kau seperti mawar aspirasi setiap mujahadah.Bentengilah kubu dirimu dengan perasaan MALU YG BERTUNJANGKAN KEIMANAN DAN KEINDAHAN TAKWA KEPADA ALLAH...HiASILAH WAJAHMU dengan ketabahan hati dan mujahadah.Sesuatu yg tertutup itu lebih berharga jika dibandingkan dengan sesuatu yg terdedah,umpama sebutir permata yg didedahkan untuk perhatian umum dengan suatau permata yg diletakkan dalam bekas tertutup.Sudah pasti keinginan naluri lebih kuat untuk melihat sesuatau yg tersembunyi,melebihi sesuatu yg terdedah.WANITA SOLEHAH yg patuh dan taat kepada AL-Khaliq dalam melayari liku-liku kehidupannya adalah harapan setiap insan yg bernama Adam.Namun segalanya memerlukan pengorbanan dan mujahadah yg tinggi kerana bertentangan dengan nafsu serakah yg bersarang dalam dirimu.Lebih-lebih lagi dgn title gadis yg engkau miliki,sudah pasti darah mudamu mencabar rasa keimanan yg ada.Namun ingatlah gadisku...sesiapa yg inginkan kebaikan,maka Allah akan memudahkan jalan-jalan baginya ke arah itu.Yang penting gadisku,engkau miliki azam,usaha,dan istiqamah.. Gadisku, Akuilah dirimu menjadi fitnah kpd kebanyakan lelaki.Seandainya PAKAIAN MALUMU KAU TANGGALKAN DARI TUBUHMU,maka sudah tidak ada perisai yg dapat membentengimu.Sesungguhnya Nabi ada mengatakan bahaya dirimu"tidak ada suatu fitnah yang lebih besar,yg lebih bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain fitnah yg berpunca dari kaum wanita."Oleh itu gadisku,setiap langkah dan tindakanmu hendaklah berpaksikan Al-Quran dan As-Sunah.Jgn biarkan sekali sesiapa mengeksploitasikan dirimu untuk kepentingan tertentu.Seseungguhnya Allah Taala telah mengangkat martabatmu setaraf kaum Adam.Kau harapan ummah dalam melahirkan para mujahid dan mujahidah yg bakal menggocang dunia dgn sentuhan lembut tanganmu.
Gadisku,

Dalam hidupmu engkau ingin menyayangi dan disayangi.Itulah fitrah semulajadi setiap insan,namun ramai antara kaum kita yg tewas kerana CINTA....

Bercinta tidak salah,tetapi memuja cinta itu salah.Ini adalah kerana,KERANA CINTA MANUSIA SANGGUP MENJUAL AGAMA DAN KERANA CINTA MARUAH TERGADAI.Gejala murtad serta keruntuhan moral muda-mudi sebahagian besarnya kerana cinta.

Benarlah kata –kata hukama’,

"Sesungguhnya cinta itu buta"Cinta itu mampu membutakan mata dan hatimu dalam membezakan perkara yg hak dan batil, jika engkau meletakkan cinta itu atas dasar nafsu semata-mata dan bukan kerana ALLAH SWT.

Sebelum engkau mendekati cinta,cintailah dirimu terlebih dahulu.Cintailah dirimu yg unik itu dgn mengkaji hakikat kejadianmu yg begitu simbolik.Asal kejadian dari setittis air yg tidak berharga,lalu mengalami proses pembetukan yg sempurna hasil rencana ALLAH.Semoga perasaan sebegitu dapat melahirkan rasa keagungan dan kehebatan terhadap ALLAH dan dgn itu,akan timbul CINTA DAN KASIHMU TERHADAP PENCIPTAMU..


Gadisku,

Menyintai ALLAH DAN RASUL MELEBIHI CINTA TERHADAP MAKHLUK KERANA IA ADALAH CINTA YG HAKIKI DAN ABADI………

Khamis, 5 Ogos 2010


WAHAI MUJAHID DAN MUJAHIDAH


Wahai para mujahid maralah ke hadapan
Kerahkanlah tenagamu dan jua fikiran
Korbankanlah harta sekalipun jiwa raga
Teguhkan keyakinan teruskanlah perjuangan

Wahai para mujahid janganlah terpengaruh
Ujian nikmat hidup duniawi
Biarpun ianya begitu indah
Namun hanya sementara

Memang berjuang itu terkorban
Kerana kita berjuang untuk berkorban
Itulah asam garam perjuangan
Syarat mendapat cinta Allah

Wahai para mujahid
Suburkanlah semangat juangmu
Setiap masa sepanjang hayatmu
Dengan irama hiburan perjuangan

Tempuhilah penderitaan
Di dalam perjuangan
Kerana itu adalah penghapus dosamu
Berjuang kerana Ilahi
Walaupun sedikit tetap kan dinilai
Sebagai amalanmu yang soleh

Kerana cinta ALLAH.......Kerana cinta ALLAH

Ahad, 1 Ogos 2010

CINTA SEJATI SEORANG IBU PEJUANG

Wanita itu sudah tua, namun semangat perjuangannya tetap menyala seperti wanita yang masih muda. Setiap tutur kata yang dikeluarkannya selalu menjadi pendorong dan bualan orang di sekitarnya. Maklumlah, ia memang seorang penyair dua zaman, maka tidak kurang pula bercakap dalam bentuk syair.


Al-Khansa binti Amru, demikianlah nama wanita itu.

Dia merupakan wanita yang terkenal cantik dan pandai di kalangan orang Arab. Dia pernah bersyair mengenang kematian saudaranya yang bernama Sakhr ;

"Setiap mega terbit, dia mengingatkan aku pada Sakhr, malang. Aku pula masih teringatkan dia di setiap mega hilang di ufuk barat. Kalaulah tidak kerana terlalu ramai orang menangis di sampingku ke atas mayat-mayat mereka, nescaya aku bunuh diriku."

Setelah Al-Khansa memeluk Islam, keberanian dan kepandaiannya bersyair telah digunakan untuk menyemarakkan semangat para pejuang Islam. Ia mempunyai empat orang putera yang kesemuanya diajar ilmu bersyair dan dididik berjuang dengan berani. Kemudian puteranya itu telah diserahkan untuk berjuang demi kemenangan dan kepentingan Islam. Al-Khansa telah mengajar anaknya sejak kecil lagi agar jangan takut menghadapi peperangan dan cabaran.

Pada tahun 14 Hijrah, Khalifah Umar Ibnu Khattab menyediakan satu pasukan untuk tempur untuk menentang Parsi. Semua orang Islam daripada pelbagai kabilah telah dikerahkan untuk menuju ke medan perang, maka terkumpullah seramai 41,000 orang tentera. Al-Khansa telah mengerahkan keempat-empat puteranya agar ikut mengangkat senjata dalam perang tersebut. Al-Khansa sendiri juga ikut ke medan perang dalam kumpulan pasukan wanita yang bertugas merawat dan menaikkan semangat pejuang tentera Islam.

Dengarlah nasihat Al-Khansa kepada putera-puteranya yang sebentar lagi akan ke medan perang;

"Wahai anak-anakku! Kamu telah memilih Islam dengan rela hati. Kemudian kamu berhijrah dengan sukarela pula. Demi Allah, yang tiada Tuhan selain Dia, sesungguhnya kamu sekalian adalah putera-putera dari seorang lelaki dan seorang wanita. Aku tidak pernah mengkhianati ayahmu, aku tidak pernah memburuk-burukkan saudara-maramu, aku tidak pernah merendahkan keturunan kamu dan aku tidak pernah mengubah perhubungan kamu. Kamu telah tahu pahala yang disediakan oleh Allah kepada kaum muslimin dalam memerangi kaum kafir itu. Ketahuilah bahawasanya kampung yang kekal itu lebih baik daripada kampung yang binasa."

Kemudian Al-Khansa membacakan satu ayat dari surah Ali Imran yang bermaksud;

"Wahai orang yang beriman! Sabarlah, dan sempurnakanlah kesabaran itu, dan teguhkanlah kedudukan kamu, dan patuhlah kepada Allah, moga-moga menjadi orang yang beruntung."

Putera-putera Al-Khansa tertunduk khusyuk mendengar nasihat bonda yang disayangi mereka.

Seterusnya Al-Khansa berkata;

"Jika kalian bangun esok pagi, insyaAllah dalam keadaan selamat, maka keluarlah untuk berperang dengan musuh kamu. Gunakanlah semua pengalamanmu dan mohonlah pertolongan dari Allah. Jika kamu melihat api pertempuran semakin hebat dan kamu dikelilingi oleh api peperangan yang sedang bergejolak, masuklah kamu ke dalamnya, dan dapatkanlah puncanya ketika terjadi perlagaan pertempurannya, semoga kamu akan berjaya mendapat balasan di kampung yang abadi, dan tempat tinggal yang kekal."

Subuh esoknya semua tentera Islam sudah berada di tikar sembahyang masing-masing untuk mengerjakan perintah Allah iaitu solat Subuh, kemudian berdoa moga-moga Allah memberikan mereka kemenangan atau syurga. Kemudian Saad bin Abu Waqas panglima besar Islam telah memberikan arahan agar bersiap-sedia sebaik sahaja semboyan perang berbunyi. Perang satu lawan satu pun bermula dan berlaku selama dua hari.

Pada hari ketiga bermulalah pertempuran besar-besaran. 41,000 orang tentera Islam melawan tentera Parsi yang berjumlah 200,000 orang. Pasukan Islam mendapat tentangan hebat, namun mereka tetap yakin akan pertolongan Allah . Putera-putera Al-Khansa maju untuk merebut peluang memasuki syurga.
Berkat dorongan dan nasihat dari bondanya, mereka tidak sedikit pun berasa takut. Sambil mengibas-ngibaskan pedang, salah seorang dari mereka bersyair;

"Hai saudara-saudaraku! Ibu tua kita yang banyak pengalaman itu, telah memanggil kita semalam dan membekalkan nasihat. Semua mutiara yang keluar dari mulutnya bernas dan berfaedah. InsyaAllah akan kita buktikan sedikit masa lagi."

Kemudian dia maju menetak setiap musuh yang datang. Seterusnya disusuli pula oleh anak kedua maju dan menentang setiap musuh yang mencabar. Dengan semangat yang berapi-api ia bersyair;

"Demi Allah! Kami tidak akan melanggar nasihat dari ibu tua kami. Nasihatnya wajib ditaati dengan ikhlas dan rela hati. Segeralah bertempur, segeralah bertarung dan menggempur mush-musuh bersama-sama. Sehingga kau lihat keluarga Kaisar musnah."

Ketiga-tiga anak Al-Khansa pula segera melompat dengan beraninya dan bersyair;

"Sungguh ibu tua kami kuat keazamannya, tetap tegas tidak goncang. Beliau telah menggalakkan kita agar bertindak cekap dan berakal cemerlang. Itulah nasihat seorang ibu tua yang mengambil berat terhadap anak-anaknya sendiri. Mari! Segera memasuki medan tempur dan segeralah untuk mempertahankan diri. Dapatkan kemenangan yang bakal membawa kegembiraan di dalam hati atau tempuhlah kematian yang bakal mewarisi kehidupan yang abadi."

Akhir sekali anak keempat menghunus pedang dan melompat menyusul abang-abangnya. Untuk menaikkan semangatnya ia pun bersyair;

"
Bukanlah aku putera Al-Khansa, bukanlah aku anak jantan dan bukanlah pula kerana 'Amru yang pujiannya sudah lama terkenal kalau aku tidak membuat tentera asing yang berkelompok-kelompok itu terjunam ke jurang bahaya dan musnah mangsa oleh senjataku."

Bergelutlah keempat-empat putera Al-Khansa dengan tekad untuk mendapatkan syurga diiringi oleh doa munajat bondanya yang berada di garisan belakang. Pertempuran terus hebat. Tentera Islam pada mulanya kebingungan dan kacau kerana pada mulanya tentera Parsi menggunakan tentera bergajah di barisan hadapan, sementara tentera berjalan kaki berlindung di belakang binatang tahan lasak itu. Namun tentera Islam dapat mencederakan gajah-gajah itu dengan memanah mata dan bahagian-bahagian lainnya. Gajah yang cedera itu marah dengan menghempaskan tuan yang menungganginya, memijak-mijak tentera Parsi yang lainnya. Kesempatan ini digunakan oleh pihak Islam untuk memusnahkan mereka. Panglima perang bermahkota Parsi dapat dipenggal kepalanya, akhirnya mereka lari lintang-pukang menyeberangi sungai dan dipanah oleh pasukan Islam hingga air sungai menjadi merah. Pasukan Parsi kalah teruk, dari 200,000 tenteranya hanya sebahagian kecil sahaja yang dapat menyelamatkan diri.

Umat Islam lega. Kini mereka mengumpul dan mengira tentera Islam yang gugur. Ternyata yang beruntung menemui syahid di medan Kadisia itu berjumlah lebih kurang 7,000 orang. Dan daripada 7,000 orang syuhada itu terbujur empat orang adik-beradik Khansa. Seketika itu juga ramailah tentera Islam yang datang menemui Khansa memberitahu bahawa keempat-empat anaknya telah menemui syahid. Al-Khansa menerima berita itu dengan tenang, gembira dan hati tidak bergoncang. Al-Khansa terus memuji Allah dengan ucapan;

"Segala puji bagi Allah, yang telah memuliakanku dengan mensyahidkan mereka, dan aku mengharapkan dari Tuhanku, agar Dia mengumpulkan aku dengan mereka di tempat tinggal yang kekal dengan rahmat-Nya!"

Al-Khansa kembali semula ke Madinah bersama para perajurit yang masih hidup dengan meninggalkan mayat-mayat puteranya di medan pertempuran Kadisia. Dari peristiwa peperangan itu pula wanita penyair ini mendapat gelaran kehormatan " Ummu Syuhada' " yang bererti
" Ibu kepada orang-orang yang mati syahid."Semoga diriku mampu menjadi seperti ''ummu Syuhada' ini..


Apa pandangan anda?

" Ya Allah Yang Maha Kuasa, bisikan doaku dalam ratapan ratib ,
Diriku panjatkan pinta Yang Maha Cinta
tempatkanlah hati-hati ku dalam semesta yang sama,

ingin berjihad di jalan-Mu "

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah (janjinya).menunggu apa yang telah Allah janjikan kepadanya. (Surah Al-Ahzab)

ABU HANZALAH BIN AR RABIE

Salah seorang sahabat serta jurutulis Rasulullah S.A.W yang terkenal ialah Abu Hanzalah bin Ar Rabie. Ketika peperangan Uhud meletus beliau baru saja dinikahkan. Oleh kerana itu Rasulullah mengecualikan beliau dari turut serta ke medan peperangan. Inilah cara Rasulullah untuk merayakan kebahagiaan sahabat baginda.


Namun ketika
Hanzalah terjaga dari tidurnya, beliau mendengar gendang perang dibunyikan begitu kuat sekali. Melalui seorang sahabatnya beliau mendapat berita bahwa tentera Islam mendapat tantangan yang hebat. dan dalam keadaan terlalu genting. Tanpa membuang waktu lagi Hanzalah lalu memakai pakaian perang lalu mengambil pedang. Dia menuju ke medan tempur tanpa sempat mandi junub.

Maka terjadilah pertempuran hebat sehingga banyak dari pihak Islam yang gugur syahid. Pihak musuh telah menyerang dari belakang. Akhirnya
Hanzalah turut menjadi korban dalam keadaan sedang junub. maka Rasulullah SAW pun melihat mayat Hanzalah dimandikan oleh para malaikat seperti mana tercantum dalam sabdanya: “Aku melihat diantara langit dan bumi para malaikat memandikan mayat Hanzalah dengan air dari awan di dalam bejana perak.”

Para sahabat tercengang-cengang mendengar ini. Salah seorang dari mereka, Abu Said Saidi lalu pergi melihat mayat Hanzalah. Wajah Hanzalah kelihatan tenang. Dari rambutnya kelihatan titisan air berlinangan turun. Sungguh beruntung Hanzalah mendapat layanan yang begitu istimewa dari malaikat. Tidak pernah terjadi dalam sejarah seorang syahid dimandikan dengan cara yang luarbiasa ini. Malahan matinya sebagai syuhada’ menjadikan ia sebagai penghuni syurga tanpa dihisab. subhanallah…